Advertisements
abd karim aljufrie

Akhirnya Penjagub Batalkan Asian Mini Football

Image

RGOL.ID GORONTALO – Banyak kalangan memberikan apresiasi terhadap kebijakan Penjagub Ismail Pakaya membalkan, Pelaksanaan Asian Mini Football Championship (AMFC) 2023 yang digagas Penjagub lama, Hamka Hebdra Noer, tentu saja ini sudah melalui pengkajian yang matang atas azas manfaat dari agenda tersebut.

Pengumuman pembatalan acara yang digelar di Provinsi Gorontalo itu disampaikan Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Budiyanto Sidiki melalui siaran langsung Facebook Humas Gorontalo Prov, Selasa (27/6/2023).

Atas nama pemerintah provinsi, Budiyanto Sidki menyampaikan penyesalan dengan keputusan berat membatalkan AMFC 2023. Permohonan maaf disampaikan kepada federasi, masyarakat Gorontalo dan semua pihak yang sejak awal terlibat dalam persiapan acara.

“Tentu ada konsekuensi dari pembatalan ini, oleh sebab itu kami selaku Ketua Panitia menyampaikan permohonan maaf yang setulus tulusnya terutama kepada federasi AMFC atas ketidaknyamanan ini,” kata Budi.

Pihaknya menyadari pembatalan AMFC 2023 berdampak kepada pelaku pariwisata, hotel, rumah makan dan UMKM. Ia memohon maaf atas keputusan ini.

“Juga kepada pemerintah kabupaten kota dan forkopimda yang sudah mengawal sejak perencanaan kegiatan ini,” imbuhnya.
Sementara itu, Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Kadispora) Wahyudin Katili mejelaskan alasan pembatalan.

Menurutnya pembatalan disebabkan tidak adanya titik temu antara pemprov dengan federasi AMFC terkait mekanisme administrasi keuangan.

Misalnya dalam hal kontribusi pemprov senilai 50.000 Dolar Amerika atau setara dengan Rp750 juta. Awalnya, pihak federasi meminta uang itu ditransfer sepenuhnya kepada mereka. Permintaan yang tidak dapat dilakukan oleh pemprov.

Kontribusi dari dana APBD itu dialokasikan untuk honor wasit, panitia pertandingan dan manajemen pertandingan lainnya. Belakangan pihak federasi melunak dan menyerahkan sepenuhnya kepada pemprov.

“Nah ini tentu kita berkaca dari aspek administrasi tidak bisa. Serupiah pun uang yang kami keluarkan harus berdasarkan standar yang tidak sembarang diberikan,” jelasnya.

Alasan berikutnya, pada agreement yang telah ditandai tangani kedua belah pihak ada ketentuan biaya kontribusi dari masing masing negara peserta senilai 50 USD per orang per hari. Kontribusi ini harusnya sudah terkumpul paling lambat tanggal 20 Juni 2023.

“Pada poin ini sangat sulit tercapai, bahkan dirapat ketiga tidak mencapai titik temu. Mereka menyampaikan akan dibayarkan setelah tiba di Gorontalo. Berkaca dari sudut pandang mereka, pemerintah punya uang silakan dibayarkan dulu nanti tiba di Gorontalo mereka bayarkan. Ini tidak mencapai titik temu,” pungkasnya. (RG-25/*)

TINGGALKAN KOMENTAR

Tinggalkan Balasan

iklan kpu prov
Klik gambar untuk berita selengkapnya
ads pps siakba
Klik gambar untuk berita selengkapnya
iklan tahapan pilkada kpu bonebolango
Klik gambar untuk berita selengkapnya
Iklan KPU Provinsi
Klik gambar untuk berita selengkapnya
ads
dictionary Baca cable Terkait trending_up Trend format_indent_decrease Terkini dynamic_feed Lainnya