Advertisements
  • Home
  • Nasional
  • Rachmat Gobel Ingin Indonesia Turki Jalin Kerja Sama Teknologi

Rachmat Gobel Ingin Indonesia Turki Jalin Kerja Sama Teknologi

Image
Foto : Rachmat Gobel saat berdiskusi dengan delegasi Turki.

Reporter : RAGORO

RGOL.ID (JAKARTA) – Rachmat Gobel akui kalau Turki punya kemampuan di bidang teknologi, untuk itu Wakil Ketua DPR RI Bidang Korinbang, mengajak parlemen Turki mendorong kerja sama Indonesia dan Turki di bidang teknologi.

“Saya sudah beberapa kali berkunjung ke Turki dan juga menghadiri pameran teknologi Technofest di Turki. Saya menyaksikan sendiri kemampuan Turki di bidang teknologi. Karena itu penting sekali kedua negara menjalin kerja sama di bidang teknologi,” katanya, Jumat, 17 Mei 2024.

Gobel menyampaikan Hal itu saat menerima delegasi parlemen Turki yang berkunjung ke Indonesia. Dalam pertemuan itu ia didampingi anggota Komisi I DPR RI Muhammad Farhan. Sedangkan delegasi Turki dipimpin Osman Saglam yang didampingi Murat Cahid Cingi dan Muzeyyen Sevkin.
Hadir pula Duta Besar Turki untuk Indonesia Prof Dr Talip Kucukcan.

Osman Saglam mengatakan, sebagai bukti kemajuan teknologi Turki adalah produsen alat-alat rumah tangga bermerk Beco adalah produsen terbesar di Eropa dan nomor dua di dunia. Beco memproduksi peralatan seperti microwave dan mesin cuci.

Industri elektronika Turki juga sudah mulai menguasai Eropa. Selain itu, Turki juga sudah mampu memproduksi pesawat tempur dan kapal perang sendiri. “Kandungan lokal industri di Turki harus mencapai minimal 80 persen, termasuk untuk mesinnya,” katanya. Sebagai perbandingan, ketentuan kandungan lokal di Indonesia, yang disebut dengan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN), baru berada di angka minimal 40 persen.

Gobel mengatakan, Turki tidak membeli teknologi dari negara lain tapi membangun sendiri kemampuannya dalam menguasai teknologi. Hal ini, katanya, patut dipelajari Indonesia dan dibagi strateginya agar Indonesia juga memiliki kemandirian di bidang teknologi.

“Mereka selalu mengklaim bahwa dari segi harga bisa lebih rendah dari China tapi dari segi kualitas bisa lebih tinggi dari kualitas teknologi negara-negara di Asia. Mereka selalu menyatakan bahwa standar teknologinya mengikuti standar Uni Eropa. Tentu ini patut kita dalami,” katanya.

Saat menghadiri pameran teknologi Technofest, kata Gobel, Turki menjadikan anak-anak sekolah dari SD, SMP, dan SMA sudah dilibatkan secara aktif.

“Mereka bukan hanya hadir tapi menjadi bagian dalam pameran tersebut,” katanya. Karena itu, katanya, selain mengajak kerja sama di bidang teknologi, sebaiknya Turki dan Indonesia menjalin kerja sama di bidang pendidikan. “Selama ini kita mengenal istilah sister city, yaitu kerja sama antara satu kota dari satu negara dengan satu kota dari negara lain. Kita patut menjalin kerja sama sister school.

Dengan demikian ada kerja sama antara institusi pendidikan di Indonesia dengan institusi pendidikan di Turki yang melibatkan semua komponennya. Mulai dari siswa, guru, dan juga tenaga administrasinya,” katanya.

Kerja sama antara Turki dan Indonesia ini, kata Gobel, penting untuk dilakukan karena kedua negara sama-sama beranjak dari negara berkembang.

“Selama ini selalu antara negara berkembang dan negara yang dari awal sudah menjadi negara maju. Padahal kita butuh sharing sebagai sesama negara berkembang. Bagaimana strateginya, apa langkah-langkahnya, dan apa syarat-syaratnya,” katanya.

Tawaran itu disambut baik oleh Osman Saglam. “Kami akan membawa usulan ini di parlemen untuk dibahas untuk kemudian didorong ke pemerintah,” katanya.

Gobel mengingatkan bahwa hubungan kedua negara jangan hanya menekankan aspek politik dan bisnis saja tapi juga harus menyentuh di level terdalam yaitu hubungan people to people dan heart to heart. “Ini akan lebih langgeng dan berjangka panjang,” katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Tinggalkan Balasan