oleh

Belum Divaksin, 30 Persen Siswa SMA 1 Gorontalo Belajar Daring

-Gorontalo-199 Pengunjung

GORONTALO (RGOL.ID) – Wakil Gubernur Gorontalo Idris Rahim memantau pelaksanaan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas di SMAN 1 Kota Gorontalo, Senin (18/10).

“Saya lihat pelaksanaan PTM terbatas di SMAN 1 Kota Gorontalo sudah sesuai dengan petunjuk edaran empat menteri,” kata Idris.

Dalam pemantaun itu Idris melihat aktivitas pembelajaran secara langsung bagi siswa yang hadir di dalam kelas, maupun pembelajaran secara daring untuk siswa yang berada di rumah. PTM terbatas di SMAN 1 Kota Gorontalo dilaksanakan dengan metode blended learning.

Metode ini menggabungkan pembelajaran secara luring dan daring. “Saya berharap para siswa dapat mengikuti dengan baik pelajaran yang diberikan oleh guru, baik secara langsung maupun daring,” ujar Wagub.

Sementara itu Kepala SMAN 1 Kota Gorontalo Adianiwaty Polapa menjelaskan, dalam penerapan PTM terbatas pihaknya membagi setiap kelas dalam tiga kelompok.

Kelompok pertama atau sepertiga dari jumlah siswa, hadir pada pembelajaran tatap muka dan dua pertiganya mengikuti pembelajaran secara daring.

Setiap kelompok mengikuti pembelajaran tatap muka selama dua hari dengan durasi empat jam, dari pukul 08.00 hingga 12.00 Wita, hari berikutnya bergantian dengan kelompok lain.

“Misalnya dalam satu kelas ada 36 siswa, kami bagi tiga kelompok menjadi 12 orang. Kelompok pertama hadir di sekolah Senin sampai Selasa, dua pertiganya belajar secara daring di rumah.

Kemudian kelompok kedua Rabu dan Kamis, serta kelompok ketiga Jumat dan Sabtu,” jelas Adianiwaty. Ditambahkannya, sejak diberlakukan pada 6 September 2021, SMAN 1 Kota Gorontalo saat ini telah memasuki tahap ketiga uji coba PTM terbatas.

Adianiwaty mengungkapkan, vaksinasi siswa menjadi kendala dalam penerapan PTM terbatas. Dari 1.380 total siswa SMAN 1 Kota Gorontalo, masih ada sekitar 30 persen yang belum divaksinasi.

“Siswa yang boleh mengikuti PTM terbatas adalah yang sudah divaksinasi. Sementara masih ada kurang lebih 30 persen siswa yang belum divaksinasi karena kecemasan orang tuanya.

Oleh karena itu saya mengimbau orang tua yang anaknya belum divaksin bisa turut menyukseskan program pemerintah. Alhamdulillah 900 siswa yang sudah divaksin sampai hari ini dalam keadaan sehat,” tandasnya. (rg-25)


Komentar