oleh

Cabai Hajjar, Oleh: Dahlan Iskan

-DI's Way-206 Pengunjung

SUDAH tiga hari ini ”juara dua” Covid-19 diduduki Brasil mengambil alih India. Tinggal Brasil yang penderita Covid-nya masih naik terus. Korbannya: menteri kesehatan. Dicopot. Diganti yang baru lagi. Dalam setahun terakhir Brasil sudah ganti menkes 4 kali. Mengalahkan negara mana pun di dunia.

Menteri kesehatan yang baru saja diganti itu termasuk yang paling lama menjabat: 6 bulan. Menkes yang pertama hanya menjabat lima bulan: Luiz Henrique Mandetta. Awalnya tidak ada masalah.

Satu partai dengan presiden. Begitu 4 bulan menjabat datanglah Covid. Luiz langsung bertengkar dengan Presiden Jair Bolsonaro. Luiz dokter ahli orthopedi. Ia lulusan universitas negeri Mato Grosso do Sul di pedalaman Brasil. Di dekat perbatasan dengan Paraguay.

Penyebab pertengkaran: beda pendapat cara penanganan Covid. Presiden Bolsonaro memang mengidolakan Presiden Donald Trump. Ia sampai mendapat julukan “Trump-nya Brasil”: tidak mau ada kebijakan jaga jarak, tidak mau ada toko dan restoran yang ditutup, dan ia anti-masker.

Begitu menkes mundur, Bolsonaro lantas mendekati dokter wanita ahli jantung: Prof Dr Ludhmila Hajjar. Tapi Hajjar tidak mau. Dia seorang ilmuwan yang juga berseberangan pemikiran dengan presiden. Maka dipilihlah Nelson Teich. Seorang dokter ahli kanker yang juga pengusaha.

Umurnya 64 tahun. Lulusan Universitas Federal Rio de Janeiro. Ia juga memperdalam keahliannya di New York University. Baru 28 hari menjabat Nelson mengundurkan diri.

Juga tidak sejalan dengan Presiden Bolsonaro. Terutama soal pemakaian obat flu untuk Covid. Presiden memang memaksa menkes agar menggunakan chloroquine dan hydroxychloroquine. Itulah obat flu yang dibanggakan oleh Trump sebagai jurus ampuh mengatasi Covid.

Yang di Amerika sendiri juga ditentang para ilmuwan lalu jadi bahan ejekan di medsos. Sejak menkes kedua mundur tidak ditemukan lagi calon menkes. Bolsonaro membiarkan jabatan itu kosong.

Sampai 4 bulan. Media di Brasil sumber tulisan saya ini ribut sekali. Tapi Bolsonaro masih terus mencari calon menteri yang mau menggunakan chloroquine dan hydroxychloroquine. Akhirnya ditemukan. Ia seorang jenderal aktif Angkatan Darat.

Prestasinya menonjol saat menangani logistik Olimpiade di Rio de Janeiro. Ia bukan dokter. Namanya: Eduardo Pazuello. Eduardo menurut saja apa yang diinginkan Presiden Bolsonaro. Ketika ditanya mengapa ia mendistribusikan obat flu untuk Covid, Eduardo hanya menjawab singkat: bos kita menghendakinya.


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.