oleh

FKL Promosikan Komoditas Unggulan, Inovasi, dan Kearifan Lokal

-Ekonomi-529 Pengunjung

GORONTALO (RGOL.ID) – Festifal Kabupaten Lestari (FKL) merupakan perayaan bersama dan ajang promosi bersama bagi kabupaten anggota LTKL serta mitra pembangunan atas perkembangan implementasi visi kabupaten lestari.

FKL juga menjadi sarana untuk membuka dan mempererat komunikasi serta gotong royong antar sesama anggota dan mitra LTKL, serta pemangku kepentingan lainnya yang terlibat dalam mencapai pembangunan lestari di kabupaten anggota LTKL.

FKL Gorontalo dan Bone Bolango mengusung tema ‘Merangkai Kembali Identitas Lestari’ yang akan diadakan pada tanggal 24-28 November 2021 secara hibrida (perpaduan online dan offline).

Hal ini disampaikan Bupati Gorontalo Nelson Pomalingo yang juga selaku Sekjen Lingkat Temu Kabupaten Lestari ( LTKL), Minggu (13/11/2021).

Nelson menjelaskan, FKL 2021 ini bertujuan untuk menciptakan ekosistem investasi yang berkualitas untuk komoditas unggulan yang ada di kabupaten tuan rumah melalui gotong royong multipihak dan multisektor.

Kata Nelson, Pada FKL 2021 ini akan mengangkat komoditas, inovasi, dan kearifan lokal yang ada di Kabupaten Gorontalo dan Bone Bolango melalui program Telusur Kabupaten, Obrolan Lestari, Temu Inovasi Lestari, Business Matching, Telisik Budaya, Irama Lestari, dan pameran.

“kolaborasi dengan mitra utama LTKL dan juga kementerian/lembaga pun akan dijajaki agar narasi yang dibangun melalui Festival Kabupaten Lestari ini semakin kuat dan masif,” kata Nelson.

Bupati dua periode ini mengatakan, tujuan pelaksanaan Festival Kabupaten Lestari menjadi wadah bagi masyarakat Gorontalo dan Bone Bolango untuk potensi yang dimiliki dan dapat menarik kolaborasi multipihak antar pemangku kepentingan di kabupaten, nasional, dan global.

Tujuan lain untuk membuka pintu investasi berkualitas melalui business matching di sektor
komoditas unggulan, pariwisata, kriya, dan kuliner.

“menuju Ekonomi Lestari secara konkrit lewat opsi pola implementasi yang melibatkan seluruh masyarakat untuk kabupaten lestari yang gemilang serta Melahirkan satu kawasan perdesaan ekonomi lestari berbasis masyarakat dengan kolaborasi multipihak,” beber Nelson.

Sasaran Kegiatan ini bukan hanya bagaimana mensosialisasikan, mengkampanyekan kabupaten – kabupaten yang peduli terhadap lingkungan, tapi juga turut membangun ekonomi yang lestari.

“lestari itu kita membangun secara terencana, mendukung terkait perubahan iklim,tapi lebih pada lingkungan kita sejahtera, lingkungan kita pun terjaga,” tandasnya. (awal-46)


Komentar