oleh

Gubernur Ingatkan Soal Kerumunan Pada Pelaksanaan Vaksinasi Massal

-PROV. GORONTALO-278 Pengunjung

Gorontalo (RGOL) – Gubernur Gorontalo Rusli Habibie terus mengevaluasi pelaksanaan vaksinasi tingkat Kabupaten/Kota se Provinsi Gorontalo. Evaluasi gubernur kali ini dilakukan melalui rapat Forkopimda diperluas secara virtual, yang diikuti oleh seluruh Forkopimda, Bupati/Walikota, Senin (13/9).

Dari data yang ada, realisasi vaksinasi di Provinsi Gorontalo sampai 12 September 2021 dari total sasaran 938.409 tercatat dosis satu cakupan 276.057 atau 29,42 persen, dosis II 138.847 atau 14,80 persen. Kabupaten Gorontalo total sasaran 316.701 cakupan dosis I 22,30 persen dan dosis II 9,56 persen. Kota Gorontalo sasaran 159.606 dengan cakupan dosis I 45,68 persen, dosis II 28,06 persen. Kabupaten Boalemo cakupan vaksinasi dosis I 32,00 persen, dosis II 15,00 persen dengan total sasaran 116.363.

Selanjutnya, Kabupaten Bone Bolango cakupan vaksinasi dosis I dan II masing-masing 30,29 persen dan 14,83 persen dari total sasaran 129.762. Untuk Gorontalo Utara total sasaran 99.908 cakupan dosis I 31,26 persen dan dosis II 14,16 persen. Dan terakhir Kabupaten Pohuwato total sasaran 116.069 dengan cakupan dosis I 21,31 persen dan dosis II 11,16 persen.

Dalam kesempatan itu, Gubernur mengatakan bahwa pelaksanaan vaksinasi yang terus meningkat ini adalah bentuk komitmen bersama semua pihak. Bantuan Kapolda maupun Danrem dan jajarannya menjadi ujung tombak dari pelaksanaan vaksinasi ini. Sosialisasi yang dilakukan pemerintah juga dianggap berhasil, tetapi ia menilai harus ada trik dan jurus jitu agar vaksinasi ini terus meningkat hingga mencapai target 80 persen.

“Kita harus ada kreatifitas sendiri, jangan hanya terpaku di Instruksi Mendagri dan lain-lain tetapi kita harus melihat situasi dan kondisi masyarakat Gorontalo. Seperti yang dilakukan pak Kapolda kemarin di Lapangan Taruna itu bagus, memberikan rangsangan berupa bantuan beras lima Kg bagi yang sudah divaksin , nah ini walaupun tidak di undang mereka datang,” ucap Rusli.

Lebih dari pada itu, Rusli mengingatkan vaksinasi ini harus dibarengi dengan kepatuhan protokol kesehatan. Ia mewanti-wanti agar vaksinasi massal tidak menimbulkan kerumunan yang ditakutkan akan menghasilkan kluster baru. (mawar)


Komentar